Casino

5 Faktor Kunci dalam Ibadah

Apa yang Anda pikirkan ketika penyembahan muncul dalam sebuah percakapan? Apakah Anda hanya memikirkan musik? Apakah itu dakwah? Sebagian besar waktu, fokus tentang ibadah cenderung ke arah musik. Ada berbagai elemen yang membentuk sebuah kebaktian. Musik hanyalah salah satu bagian dari gambaran yang lebih besar. Ada banyak tata krama di mana kita menunjukkan ibadah kita kepada Tuhan. Pada bagian ini kita akan melihat lima elemen individu yang memberikan pengalaman yang lebih lengkap kepada penyembah dalam kebaktian. Hal-hal ini meliputi: Menyanyi, Berdoa, Berkhotbah, Memberi dan Komuni. Mari kita mulai dengan bernyanyi.

Nyanyian

Efesus 5:19

Berikut adalah cerita tentang Sam, seorang Kristen baru, ketika ia menghadiri retret gereja. Kegiatan pertama pada acara ini adalah menyanyikan lagu-lagu baca surat Yasin pujian. Sam sangat terintimidasi dengan bernyanyi dengan keras. Namun dia bernyanyi lebih percaya diri sekarang.

Dia bernyanyi lebih keras. Itu karena Retret akhir pekan ini. Pada retret ini pemimpin penyembahan mendorong semua orang untuk melakukan lebih dari sekedar menggumamkan lirik lagu. Pemimpin penyembahan di retret ini mengajarkan semua orang untuk melakukan lebih dari sekadar menggumamkan lirik. Dia berkata, “Tuhan telah memberi Anda suara untuk menyanyikan pujian bagi-Nya. Sekarang saatnya untuk mempersembahkannya kepada-Nya. Jika Anda bernyanyi dengan baik itu hebat, tetapi jika tidak, inilah saatnya untuk membalas!”

Didorong oleh kata ini Sam bernyanyi. Sangat! Tetapi meskipun bertahun-tahun dia menemukan satu-satunya cara untuk meningkatkan adalah dengan berlatih. Kesulitannya adalah satu-satunya tempat dia bisa berlatih adalah selama kebaktian gereja.

Butuh beberapa saat bagi Sam untuk mendapatkan kepercayaan diri dengan berfokus pada Orang yang dia nyanyikan. Dia tidak khawatir bagaimana dia terdengar. Peralihan pandangan ini membuatnya beribadah lebih baik.

Akhirnya, Sam membeli sebuah buku nyanyian dan mulai bernyanyi selama waktu renungan-Nya. Absennya musik hanya menyoroti kelemahan vokalnya. Tetapi sekali lagi, mengalihkan fokus dari suara nyanyiannya dan berkonsentrasi mempersembahkan lagu kepada Tuhan meningkatkan pengalamannya.

Hal yang menakjubkan adalah Sam menikmati bernyanyi lebih dari sebelumnya. Menyadari bahwa dengan meninggikan suaranya kepada Tuhan dan mendengarkan orang lain melakukan hal yang sama adalah pengalaman yang paling luar biasa.

Sebagian besar akan setuju bahwa penyembahan mencakup tindakan menyanyi. Menyanyi adalah tindakan fisik yang dapat dilakukan oleh semua jamaah untuk mengungkapkan apa yang ada di hati mereka. Bernyanyi meskipun mirip dengan berbicara sangat berbeda. Mungkin hal yang paling unik tentang menyanyi adalah kemampuan sekelompok orang untuk menyampaikan ibadah mereka secara serempak. Bernyanyi sebagai kelompok kita dapat mengungkapkan pujian, rasa syukur, dan rasa syukur. Pada saat yang sama kita dapat berkomunikasi dengan Tuhan. Persembahan dapat dilakukan oleh gereja secara keseluruhan. Juga bernyanyi dapat memberikan unsur emosional untuk beribadah. Musik menyebabkan beberapa emosi dan suasana hati melalui melodi dan tempo. Musik adalah bahasa tersendiri.

berdoa

Matius 6:7-15

Izinkan saya memberi tahu Anda tentang seorang pria yang mengajak putranya makan siang di restoran lokal. Mereka pergi ke konter untuk duduk di bangku. Sang ayah mengangkat putranya ke kursi di konter. Mereka memesan makan siang, dan ketika pelayan membawakan makanan, sang ayah berkata, “Nak, kita akan berdoa dalam hati.” Ayah selesai sholat lebih dulu dan menunggu anaknya menyelesaikan sholatnya, tapi dia hanya duduk dengan kepala tertunduk untuk waktu yang sangat lama. Begitu anaknya selesai berdoa, sang ayah harus bertanya kepadanya, “Apa yang kamu doakan selama ini?” Anak laki-laki itu tampak bingung dan menjawab, “Tidak begitu yakin apa yang saya doakan” “Itu adalah doa dalam hati.”